alexametrics
70. Al-Ma'arij (Tempat yang Naik) 44 ayat
bismillahirohmanirohim
  • سَاَلَ سَآٮِٕلٌ ۢ بِعَذَابٍ وَّاقِعٍۙ
    1. Seseorang bertanya tentang azab yang pasti terjadi,
  • لِّلۡكٰفِرِيۡنَ لَيۡسَ لَهٗ دَافِعٌ
    2. bagi orang-orang kafir, yang tidak seorang pun dapat menolaknya,
  • مِّنَ اللّٰهِ ذِى الۡمَعَارِجِؕ
    3. (Azab) dari Allah, yang memiliki tempat-tempat naik.
  • تَعۡرُجُ الۡمَلٰٓٮِٕكَةُ وَ الرُّوۡحُ اِلَيۡهِ فِىۡ يَوۡمٍ كَانَ مِقۡدَارُهٗ خَمۡسِيۡنَ اَلۡفَ سَنَةٍ‌ۚ‏
    4. Para malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan, dalam sehari setara dengan lima puluh ribu tahun.
  • فَاصۡبِرۡ صَبۡرًا جَمِيۡلًا
    5. Maka bersabarlah engkau (Muhammad) dengan kesabaran yang baik.
  • اِنَّهُمۡ يَرَوۡنَهٗ بَعِيۡدًا ۙ‏
    6. Mereka memandang (azab) itu jauh (mustahil).
  • وَّنَرٰٮهُ قَرِيۡبًا
    7. Sedangkan Kami memandangnya dekat (pasti terjadi).
  • يَوۡمَ تَكُوۡنُ السَّمَآءُ كَالۡمُهۡلِۙ
    8. (Ingatlah) pada hari ketika langit men-jadi bagaikan cairan tembaga,
  • وَتَكُوۡنُ الۡجِبَالُ كَالۡعِهۡنِۙ
    9. dan gunung-gunung bagaikan bulu (yang beterbangan),
  • وَلَا يَسۡـَٔـلُ حَمِيۡمٌ حَمِيۡمًا
    10. dan tidak ada seorang teman karib pun menanyakan temannya,
  • يُّبَصَّرُوۡنَهُمۡ‌ؕ يَوَدُّ الۡمُجۡرِمُ لَوۡ يَفۡتَدِىۡ مِنۡ عَذَابِ يَوۡمِٮِٕذٍۢ بِبَنِيۡهِۙ‏
    11. sedang mereka saling melihat. Pada hari itu, orang yang berdosa ingin sekiranya dia dapat menebus (dirinya) dari azab dengan anak-anaknya,
  • وَ صَاحِبَتِهٖ وَاَخِيۡهِۙ
    12. dan istrinya dan saudaranya
  • وَفَصِيۡلَتِهِ الَّتِىۡ تُــْٔوِيۡهِۙ‏
    13. dan keluarga yang melindunginya (di dunia),
  • وَمَنۡ فِى الۡاَرۡضِ جَمِيۡعًا ۙ ثُمَّ يُنۡجِيۡهِۙ
    14. dan orang-orang di bumi seluruhnya, kemudian mengharapkan (tebusan) itu dapat menyelamatkannya.
  • كَلَّا ؕ اِنَّهَا لَظٰىۙ
    15. Sama sekali tidak! Sungguh, neraka itu api yang bergejolak,
  • نَزَّاعَةً لِّلشَّوٰى‌
    16. yang mengelupaskan kulit kepala.
  • تَدۡعُوۡا مَنۡ اَدۡبَرَ وَتَوَلّٰىۙ‏
    17. Yang memanggil orang yang membelakangi dan yang berpaling (dari agama),
  • وَجَمَعَ فَاَوۡعٰى
    18. dan orang yang mengumpulkan (harta benda) lalu menyimpannya.
  • اِنَّ الۡاِنۡسَانَ خُلِقَ هَلُوۡعًا ۙ‏
    19. Sungguh, manusia diciptakan bersifat suka mengeluh.
  • اِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوۡعًا
    20. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah,
halaman ke-1 dari 3
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak