alexametrics

Idul Fitri, Waktunya Kembali ke Fitrah

loading...
Idul Fitri, Waktunya Kembali ke Fitrah
Selamat Idul Fitri 1440 Hijriyah. Semoga Allah menerima amal ibadah kita semua. Foto Ilustrasi/Dok BersamaDakwah
Tanggal 1 Syawal dalam kalender Hijriyah adalah hari yang dinanti umat muslim setelah sebulan penuh menjalankan kewajiban berpuasa. 1 Syawal merupakan hari Idul Fitri yang diagungkan umat Islam selain Hari Raya Idul Adha.

Disebut 'Ied karena Allah melimpahkan rahmatNya kepada umat Nabi Muhammad shallallahu '‘alaihi wa sallam (SAW). Kalimat tersebut diterjemahkan menjadi 'semoga kita semua tergolong orang yang kembali (ke fitrah) karena berhasil dalam menahan diri (berpuasa)'.

Apa hikmah Idul Fitri bagi seorang muslim? Setiap muslim yang kembali kepada fitrahnya akan memiliki sikap istiqomah memegang teguh agama tauhid yaitu Islam. Ia tetap berkeyakinan bahwa Allah itu Maha Hidup dan Maha Sempurna, hanya kepadaNya tempat bergantung dan tempat kembali.



Dalam kehidupan sehari-hari ia akan selalu berbuat dan berkata benar. Seorang muslim tetap berlaku sebagai 'abid, yaitu menghamba kepada Allah dan mematuhi seluruh perintah-Nya. (Baca Juga: Idul Fitri dan Introspeksi Diri)Bagi umat muslim di Indonesia, hari raya Idul Fitri atau dikenal dengan istilah lebaran memiliki tradisi sendiri. Sebelum melaksanakan salat 'Ied, umat Islam lebih dahulu menunaikan kewajibannya membayar zakat.
Usai salat 'Ied mereka akan berkumpul bersama keluarga merajut kembali silaturrahim yang sempat terabaikan. Hari 'Ied dijadikan sebagai momentum berbagi dan saling bermaafan. Ada juga memanfaatkannya dengan berziarah mendoakan sanak keluarga yang sudah meninggal dunia.

Seorang muslim akan kembali kepada fitrahnya yaitu suci jiwanya dan suci badanya. Selain menjadi hamba Allah yang bertakwa, ia akan memiliki kepekaan dan sosial dan kepedulian terhadap sesama (hablum-minannas).

Itulah gambaran seorang muslim yang kembali kepada fitrahnya setelah berhasil menjalani ibadah puasa Ramadhan selama sebulan. Mereka yang berhasil melewati ujian itu akan tampak adanya perubahan dan kebaikan pada dirinya.

Sebaliknya, mereka yang tidak memiliki tanda-tanda perubahan ke arah lebih baik, itu artinya puasa dan pendidikan Ramadhan yang dijalaninya tidak berhasil alias berlalu begitu saja. Semoga Allah membimbing kita semua.

Pada hari yang fitri ini kita jangan bosan berdoa dan memohon kepada Allah agar senantiasa melimpahkan taufik dan hidayahNya. Sebab, tanpa rahmat dan kehendakNya, kita semua tidaklah mendapat curahan keberkahan dan kebahagiaan.

Mari kita hilangkan sifat hasad, benci, iri hati, permusuhan, kesombongan dan sifat bangga yang berlebihan sebagaimana kita mengagungkan Allah dalam syiar takbir. Taqobballahu minna wa minkum, semoga Allah menerima amal ibadah kita semua. Aamin.
(rhs)
preload video
cover top ayah
وَاٰتٰٮكُمۡ مِّنۡ كُلِّ مَا سَاَلۡـتُمُوۡهُ‌ ؕ وَاِنۡ تَعُدُّوۡا نِعۡمَتَ اللّٰهِ لَا تُحۡصُوۡهَا ؕ اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لَـظَلُوۡمٌ كَفَّارٌ
Dan Dia telah memberikan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zhalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).

(QS. Ibrahim:34)
cover bottom ayah
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak